Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Ngeri, Cacing Pita 6 Meter Hidup Di Perut Pria Selama 2 Tahun

Petugas medis di China terperanjat karena menemukan parasit berupa cacing pita sepanjang 6 meter di perut seorang pria. Yang mengerikan, cacing itu hidup! Hal itu dilaporkan oleh surat kabar South China Morning Post.

Pria berusia 38 tahun mengetahui adanya parasit menghuni ususnya setelah mengunjungi dokter pada musim semi karena secara mengherankan mengalami penurunan berat badan hingga 10 kilogram dalam waktu 3 hari.

Menurut catatan yang tertuang dalam New England Journal of Medicine, pria malang itu mengalami sakit perut, penurunan daya tahan tubuh dan muntah-muntah.

Setelah mengambil sampel dan penelitian, dokter menemukan cacing pita dalam kotorannya. Selama dua tahun pria tersebut diketahui telah mengunjungi dokter lainnya karena gejala yang sama, namun tidak diketahui penyebab dari rasa sakitnya.

Dokter kemudian memberikan pasien obat-obatan, kemudian mengeluarkan parasit raksasa tersebut. Cacing di dalam perut pasien diketahui adalah jenis Taenia saginata-- cacing pita daging sapi-- yang bisa tertular akibat mengonsumsi daging sapi mentah.

Dilansir dari Fox News, Jumat (22/1/2016), kebiasaan itu telah dilakukan pria --yang tak disebutkan namanya, selama beberapa tahun.

Menurut Live Science, pria malang itu telah memberikan 'kediaman' yang cukup nyaman bagi parasit tersebut selama dua tahun.

Dokter mengatakan, cacing pita mampu bertahan hidup dalam tubuh manusia selama bertahun-tahun, dengan hanya menyebabkan rasa mual setelah makan. Taenia saginata bisa berkembang hingga 10 meter.

Kasus cacing pita ini menjadi yang pertama di China dalam beberapa dekade. Sejak parasit di keluarkan, pasien kini telah pulih. Namun dokternya, Jian Li mengatakan," Kurasa hari-harinya mengonsumsi daging sapi mentah sudah usai."

"Secara fisik, emosional dan finansial, ini merupakan pengalaman yang melelahkan bagi pria tersebut," tutupnya.

Menurut sumber lainnya, Indonesia merupakan salah satu dari lima negara yang memiliki kasus infeksi Taenia terbesar di dunia untuk negara yang berada di daerah tropis.

Oleh karena itu sebagai antisipasi agar terhindar dari cacing pita sapi ikuti langkah-langkah di bawah:


  1. Memasak daging dengan baik hingga benar-benar matang.
  2. Melindungi makanan dari kontaminasi kotoran.
  3. Memilah dengan benar daging sapi yang akan dikonsumsi, yaitu dengan memperhatikan teksturnya, warnanya, dsb.
  4. Meningkatkan sarana sanitasi.
  5. Pencegahan kontaminasi tanah dan tinja pada makanan dan minuman.
  6. Pembangunan sarana sanitasi, misalnya kakus dan septic tank, serta penyediaan sumber air bersih.
  7. Pemusatan pemotongan ternak di rumah potong hewan (RPH) yang diawasi oleh dokter hewan.